FIKOM

Jatinangor Masa Kini (Flashback)

1/31/2017


Ngerasa ngga sih kalian kalo waktu itu cepet banget jalannya?. Ngga berasa udah dua tahun, kayaknya, dari terakhir nulis disini. The last time i wrote in here was about my graduation. Even I haven't tell you about my job and my master. Yeah, finally I take my master's degree at PPM Manajemen. Intinya sekarang gue bukan mau jelasin tentang kerjaan dan studi master gue ini. Maybe next time i'll tell you (to give you a lil bit information if you want to continue your study). 

Jadi di tengah-tengah hectic-nya keseharian gue (dimana gue harus membagi waktu gue antara kerjaan, kuliah, tugas, keluarga, pacar dan teman), akhirnya gue berkesempatan untuk kabur sejenak dari rutinitas gue itu. Kebetulan sabtu kemarin bertepatan dengan libur imlek dan kampus gue pun diliburkan dong. Just for info every Tuesday, Thursday, and Saturday are my class schedule. Susah deh kalo mau bolos, kayaknya ada rasa bersalah ngehamburin duit banyak kalau bolos pas S2 ini.

Oke lanjut, jadi pas banget hari libur itu, kebetulan di hari minggunya temen kuliah gue dan Annas ada yang nikah di IPDN. Itu bener-bener excited banget, gue bisa semacam flashback kehidupan S1 gue di nangor dulu. Saking semangatnya gue juga nyari-nyari penginapan di Jatinangor. Ternyata, sekarang buat nyari penginapan di Jatinangor itu gampang dan murah tapi fasilitas semacem hotel bintang 2 lah. Setelah gue ninggalin nangor kurang lebih dua tahun lalu, apartemen di nangor udah bertebaran siap huni. Jadilah gue dan temen-temen nyari sewa apartemen di Jatinangor. Setelah pencarian panjang ba-bi-bu dapetlah studio di Easton Park Apartment Jatinagor sebrangnya IPDN persis. Cuma 250.000 semalem bisa dapetin kamar yang lumayan bagus dan bisa make fasilitas di apartment itu. Lumayan lah daripada nginep di hotel-hotel yang ada di Jatinangor dengan rate 400.000 - 800.000. Gue mikirnya: 
"Hei, itu Nangor. Sayang banget duit segitu buat nginep di hotel Nangor. Mending gue beli seblak, lumpia basah, padang Jatos, kentang Arab, nasi ayam suwir gemboel, bubur ayam Akiko atau sarapan soto ayam madura Mas Ari." 

Hari kamis (H-2) sebelum berangkat, Annas juga ngasih tau kalo dia hari Sabtu pagi mau main futsal sama temen-temennya dia Pusenkav Bandung. Waaa jadilah gue mikir berarti mesti berangkat Jumat malem setelah pulang kantor dong?. Karena masih ragu dan fifty-fifty, gue pun belom packing sama sekali di hari jumatnya. Bener aja setelah pulang kantor dan jemput nyokap, baru sampe rumah jam 10 malem. Cus lah gue packing masukin semua barang ke tas dan ngga mikir itu baju untuk berapa hari. Peralatan lenong pun gue masukin asal asalan ke tas (bahkan gue kepikiran apa gue bawa koper aja?haha). Kelar packing gue-pun nelpon Annas, kirain udah jalan taunya dia masih dirumah. Hadeh... akhirnya gue bongkar tas lagi, ngerapihin bawaan dan nyingkirin yang ngga perlu dibawa. Tapi kok bawaan tetep aja banyak haha. Annas akhirnya jemput gue jam setengah 12 malem. Setelah pamit sama nyokap langsung kita cus. Sialnya ngga tau karena itu Jumat malem atau besoknya tanggal merah, jalanan macet banget. Gue udah tidur bangun tidur bangun belom sampe juga. Annas nyetir udah diem, kadang nyanyi sendiri sambil ngebut (cian). Akhirnya kita sampe jam 3 pagi, dan kitapun tepar. 

Sarapan Soto Ayam Madura Mas Ari (Sarsot Jatos)
Sabtu pagi, si Annas udah siap-siap aja sama temennya buat nge-futsal. Taunya jadwal mereka jam 12 siang dan bukan pagi-pagi. Sial banget emang padahal bisa tidur lagi. Jadilah gue sama Annas misahin diri dan kita sarapan ke Nangor. Sarapan soto Mas Ari dong!!. Sarsot Mas Ari udah idaman gue dari lama banget. Ngga tau kenapa ini kayak ada mantranya parah nangih banget. Kalo kalian pernah jadi "alumni" Jatinangor pasti tau Sarapan Soto Madura Mas Ari (Sarsot) yang setelah jatos. Kalo makan ini tahan buat seharian, ngga laper-laper. Pas gue dan Annas dateng, si Mas Ari udah senyum senyum "Udah lama banget ngga kesini neng, pake kulit sama ampela ngga?" Itu gue jadi flashback ke zaman hina gue di Nangor dulu. Setiap kelar kelas jam pertama gue dan anak-anak geng (bahkan sekelas) pada makan di sarsot. Biar ngga keabisan kita sampe SMS dulu mesen, jadi pas kita sampe tinggal langsung makan. Paling sedih kalo makan disini tapi koya nya abis. Itu hampa banget rasanya haha. Kelar makan, ngga lama si Bene dan Xna dateng. Mereka ternyata juga lagi throwback abis muter-muterin UNPAD. Sayangnya si Xna Minggu mesti balik ke Jakarta karena mesti masuk kerja. Ngga lama kemudian, dateng juga si Meong, Dewa, yang kalo makan jangan diajak ngomong. Lama banget abisnya. Seru deh itu ngobrol ngalor ngidul dimana posisi kita udah bukan jadi tahanan Nangor lagi, sementara orang lain yang dengerin kita ngobrol dari muka-mukanya masih berjuang lepas dari tahanan ini. Wkwkwk.

Kelar makan, sebelom balik ke Buah Batu, gue dan Annas nyempetin untuk keliling UNPAD ngeliat sikon sekarang. Ngga terlalu banyak berubah cuman tanah kosong di sekitar gedung FIKOM udah jadi gedung-gedungnya. Ngelewatin FIKOM UNPAD gue langsung inget zaman kuliah dulu. Zaman di ospek jurusan di belakang gedung 5, zaman ngospekin pagi buta, zaman rapat hima mankom, zaman mata kuliah MTV, zaman lagi diceng-ceng in sama Annas sebelom pacaran dan sampe akhirnya jadian, zaman skripsian sampe 4 kali ganti judul dan bolak balik jurusan karena di PHP in dospem (tapi dospem gue, Pak Slamet Mulyana TOP lah walaupun sibuk banget dan kalo sms/chat dibales mesti sujud syukur), zaman deg-degan sidang, zaman urus revisian sampe akhirnya gue wisuda dan dapet ijazah. 
Pintu Masuk S1 FIKOM UNPAD (tempat biasa nunggu angkot gratis)
Gedung Pascasarjana Ilmu Komunikasi (tempat tiap hari bolak balik karena perpus ada disini)

Setelah kelar futsal dan urusan Annas, kita balik ke Nangor dan check in di Easton sama anak-anak. Enaknya disni jam check in dan check out-nya bebas jadi ngga perlu tuuh taut kena charge dan segala macemnya. Kita akhirnya sewa 4 unit studio untuk ramean karena ngga ada unit besar. Gue sempet mikir, untung zaman dulu apartment belom segini-gininya, yanga ada ntar gue ngga kuliah-kuliah saking betah di kamar.

Kamar studio di Easton Park Apartment Jatinangor
Malemnya kita (geng Warjem) ke Che.Co (yang sekrang berubah lagi, pokoknya tiap kesini pasti berubah terus), terus dilanjutin nongkrong di Warjem tempat ngumpulnya anak-anak cowok Mankom. Di Warjem ini juga jadi flashback dimana gue malem-malem suka ngintilin Annas sama geng-nya ngumpul disini. jadi satu-satunya cewek yang dengerin omongan geng-nya yang bikin ngakak ngga tahan. Pernah ada AUP*P yang berantem lah disana sampe akhirnya kita ciut trus kabur wkwk. Warjem juga jadi tempat gue nge jodohin temen gue sampe akhirnya bentar lagi mereka mau nikah. HAHAH seneng banget :D. Pokoknya malem itu kita ngobrol-ngobrol di Warjem sampe tengah dini hari dan akhirnya balik Easton karena Minggu pagi dateng ke Akadnya Aldy. 

Aldy-Winda TSAH!
Minggu pagi kita cus ke IPDN buat nikahan Aldy. Akhirnya setelah Aldy dan cewek nya pacaran (kalau ngga salah 14 tahun pacaran) jadi juga mereka nikah, apalagi setelah banyak drama-drama zaman kuliah. Jeda antara akad dan resepsi, kita mutusin buat sarapan dulu di Lontong kari Ciseke (Lonkar). 

Lontong Kari (Lonkar Ciseke Besar)
Lonkar ini lokasinya ada di Ciseke Besar samping kostan Casa Elegante, kosan gue dulu. Biasanya tiap pagi atau setiap ada anak-anak nginep di kosan gue paginya suka pada sarapan ini. Bahkan kadang banyak anak-anak kampus yang teriak dari bawah jendela kalo mereka lagi mampir ke lonkar (karena mayan banyak yang tau itu jendela kamar gue).Daaaaan ada lagi yang bikin selalu inget lonkar ini, tempat awalnya gue dan Annas di ceng-ceng in ngga sengaja geng gue, dan geng dia makan disini dan jadilah gue dan Annas di ceng-cengin sampe muncul istilah Nas-Kun (Annas-Dikun) hingga akhirnya beberapa bulan kemudian kita jadian. Geli sih kalo diinget-inget wkwk. Begitulah pokoknya... 


Kelar dari Lonkar, kita balik lagi ke IPDN, gedung nikahan si Aldy. Acara resepsinya rada ngaret hampir sejam ditambah ada adat-nya juga yang makan waktu hampir sejam sendiri. Dari acara nikahan ini gue baru tau kalo ternyata sewa gedung nikahan di Bandung itu 3 jam, beda dengan Jakarta yang cuma 2 jam. Dasar anak cowok, mau lagi zaman ngekos atau ngga tetep aja ngga bisa ngeliat namanya makanan gratis, semua makanan diambil -_- ". Ada kejadian malu-maluin pas di resepsi, dasar lagi apes heels gue copot. Untung bawa flatshoes yang rada bagusan jadi masih masuk sama bajunya haha. 

Kelar resepsi sekitar jam setengah 3 sore, kita semua balik ke Easton sambil beli Wiscar sama DeChick (padahal baru juga makan). Sampe Easton bukannya pada istirahat sebelom balik Jakarta, malah asik sok piknik-piknikan di kolam renangnya sambil masih pake baju kondangan. Hahah. Beberapa ada yang berenang sok kuat sama airnya Nangor padahal ngomong udah gemetaran si Aqil dan Radit. Si Annas milih buat tidur sebelom nyetir balik ke jakarta. 

Sekitar jam setengah 6 sore kita Check-Out dan bener aja, keluar apartment tumben-tumbenan nangor macet total. Ngga tumben juga sih, dulu juga sesekali macet ngga bergerak kalo gue mau pulang ke jakarta. Tapi ini masih aja macet kayak begini. ternyata ngga Nangor doang yang macet, perjalanan gue balik pun juga macetcetcet. Akhirnya gue baru sampe rumah jam setengah 2 pagi. Gila, 7 jam lebih gue perjalanan Nangor-Bekasi. Untung bukan naik primjas, walaupun kasian juga si Annas gue tinggal tidur (lagi), haha. Bisa ditebak, seninnya gue pun cuti. Bablas. Bangun-bangun kepala kliyengan, badan meriang masuk angin karena selama di Nangor anginnya super kenceng (dulu ngga pernah sekenceng ini anginnya). Ngga papa cuti gue berkurang sehari di awal tahun ini. Yang penting gue happy karena bisa flashback ke kota yang dulu selalu gue najis-najisin tiap Minggu sore (karena males banget mesti balik ke nangor), tapi sekarang jadi kota yang paling dikangenin. Jatinangor 💜.

graduation

Throw Back to Graduation

3/09/2016

Pulang ke rumah ngeliat nyokap nonton tv yang nanyangin acara seputar kisah orang orang biasa yang jadi sukses. Hal yang bikin gue tertarik untuk ikut nimbrung adalah ternyata orang yang lagi jd bahan pembicaraan yaitu seorang anak UNPAD yang lagi wisuda, lulus cumlaude dimana bapaknya hanya seorang supir truk.

Ngga.. Gue ga bahas masalah itu. Gue tetiba cuma kangen dengan UNPAD. Terlebih euphoria saat wisudanya. Persiapan wisuda bangun pagi, make up, dateng ke Granus, dimulai dengan nyanyian padus UNPAD yang nyanyi lagu Padjadjaran dibarengi dengam masuknya para Guru besar ke dalam granus, nyanyi hymne UNPAD, pemanggilan nama wisudan satu persatu, naik kepanggung salaman dengan rektor dan dekan sambil disebutnya nama gue serta kalimat "dengan pujian" yang berarti gue lulus cumlaude, pemberian bunga ke orang tua dan tetek bengek lainnya hingga keluar dari granus dan heboh bertemu dengan temen temen lainnya di luar gedung.
Kangen. Gue kangen semua itu, padahal udah setahun lebih (hampir 2 tahun malah). Rasanya kayak baru kemarin gue ospek di Granus, duduk di tribun dengerin celotehan guru besar dan lainnya. Rasanya baru kemarin juga gue mulai kuliah, mulai kenalan sama anak anak dari berbagai provinsi di Indonesia (yah walopun ujung ujung ketemuanya mayoritas anak bekasi dan jaktim juga haha), dan baru kemarin juga gue mulai ngerjain proposal skripsi hingga ganti judul berkali kali. Hingga akhirnya gue ngerasain juga wisuda dan saat itu gue cuma ketawa ketawa  sama temen gue di dalam granus saat wisuda. Tapi sekarang gue rada nyesel kenapa saat itu gue ketawa ketawa dan bukannya mikir kebelakang apa yg udah gue lewatin. Hingga akhirnya sekarang gue sadar bahwa gue merindukan masa masa wisuda itu. Kenapa? Lebay ya? Jujur gue juga ga tau kenapa :).

Saat ini gue udah kerja sambil lanjut kuliah S2 dimalem harinya. Gue pun berfikir, apakah wisuda S2 gue nanti bakal sama euphorianya saat gue S1 di UNPAD? Apakah gue bakal sekangen ini juga? Who knows.... Masih ada setaun lagi sebelum gue ngerasain itu :D.


never hate

Mistake or Not

1/21/2015

Wanna share about quotes that really fit in me now:
"Are people angry with me? Sure, anything you do in your life, people are going to be angry with you"- Anne Heche.

"I wish that I could make you understand that I'm not angry with you a little bitter maybe and clearly heartbroken, but darling I could never hate you"- Anonymous

graduate

It's Me, Nadia Oktovianti, S.I.Kom !

10/30/2014


Finally, I have S.I.Kom as my title. Yuhuuuuu. It's me, Nadia Oktovianti, S.I.Kom. Pup itu akhirnya keluar juga. Rasanya beneran deh seperti pup yang udah seminggu ngga di keluarih tapi akhirnya keluar juga. Tuntas. Plong. Syukur Alhamdulillah skripsi gue tuntas juga dan hasil yudisium menyatakan bahwa gue lulus "Dengan Pujian" dan "Cumlaude". Perjuangan panjang bagi gue setelah empat kali ganti judul, empat kali judul di tolak dospem dan tentunya empat kali ganti latar belakang. Hey! latar belakang bukan hal yang mudah karena ngerjainnya itu kadang mesti nunggu inspirasi dateng. Tapi sekalinya dateng malah latar belakangnya kebanyakan sampai lebih dari sepuluh halaman. Hahah. Akhirnya skripsi gue dengan judul "Hubungan Antara Positioning XL Prabayar Dengan Keputusan Pembelian Konsumen XL Pada Followers Akun Twitter @XLandMe Regional Jabodetabek" tuntas..tas..tas dan gue lulus dari Fakultas Ilmu Komunikasi Universitas Padjadjaran Jurusan Manajemen Komunikasi dengan bidang konsentrasi Marketing Komunikasi 2010. 

Seharusnya gue bisa sidang bareng temen gue, Chele. Tapi emang dasar guenya ngga peka dan rada telat ngurus pendaftaran sidang jadilah dia duluan yang maju. Gue pun mau ngga mau maju sidang setelah kloter dia. Ngga papa lah yang penting wisuda November. Jadilah gue sidang tanggal 26 September 2014. Malem sebelum sidang gue bener-bener ngga bisa tidur, bangun jam 2 pagi gue putusin buat tahajud lalu tidur lagi. Jam setengah

5 gue bangun lagi untuk mandi dan catokan (tetep mau sidang rambut harus tetep oke buat di foto :p). Kelar mandi gue lanjut belajar lagi sampai mau berangkat ke kampus. Pagi itu perut rasanya melilit kejang, rasanya pengen muntah juga. Apalagi kebiasaan gue kalo lagi nervous itu paniknya bukan main dan pucet banget.

Gue dateng rada mepet, belom sarapan karena udah keburu di telpon anak-anak lain yang juga sidangnya sekloter bareng gue. Sidung dibuka oleh Ibu Ira dan kita disuruh nunggu panggilan untuk presentasi dan sidang. Sialnya gue dipanggil paling terakhir dan SEKALIGUS 3 PENGUJI. Mencret. Itu rasanya dagdigdug duer. Ditanya sama satu dsen, dosen lain ngeliatin sambil senyam senyum. Ya Allah... perut bunyi terus dan kebelet pipis pula. FYI gue dalam nunggu panggilan presentasi dan sidang itu pipis sampai 6 kali, padahal minum cuman seteguk hahah. Alhamdulillah sidang gue lancar walopun ada pertanyaan yang gue salah jawab jadi cengengesan bego aja haha. Untungnya lagi cowo gue, Annas, bawain roti jadi gue yang udah ngga mikir buat ke kantin ini langsung makan tuh roti walopun ga abis (tumben).

Sekitar jam 4 sore kloter gue dipanggil ke dalam buat dengerin hasil yudisium. Alhamdulillah, semua anak di kloter gue lulus dan dapet nilai A semua. Senengnya bukan main rasanya pengen senyum terus, mana Sabrina pake di kerjain Pak Agus pula karena namanya sok ngga disebut, haha. Keluar ruangan kita semua saling ngasih selamat dan pas keluar jurusan banyak temen-temen jurusan Mankom 2010 nunggu di depan jurusan dengan balon, bunga dan perintilan lainnya yang siap dikasih ke temen mereka masing-masing. Perasaan gue? Seneng banget bukan main rasanya. Plong banget, lega!. Bahkan dosen pembimbing gue sampe nyuruh untuk libur dulu seminggu, setelah itu baru ketemu dia lagi buat bimbingan revisi. hahah. 




Intinya gue pengen ngucapin makasih yang sebesar besarnya kepada semua yang berjasa memberikan support dan pertolongannya buat skripsi gue ini, pastinya buat papa mama yang selalu ngasih masukan-masukannya. Annas, yang selalu bantuin dimanapun itu. Maaf aku selalu ngerepotin, sering ngerengek nangis karena itu tapi kamu sabar dan ngasih masukan ke aku. Sekarang saatnya kamu buat semangat nyelesein skripsi kamu. Temen-temen gue poyo kampus Asa, Ayu, Chelle, Arin, Yayeng, Edhit, Aci makasih buat support dan bacotnya yang gila itu. Serta temen-temen lain yang sering banget gue tanyain seputar skripsi gue heheh. Makasih beraaaat. Tanpa kalian gue mungkin masih belom nyebar kuesioner hehe. 



Regards,

Nadia Oktovianti, S.I.Kom.

Like us on Facebook

Flickr Images