HOME-->SICK

4/14/2011

"Hello this is Nadia speaking, may i help you?"

Geez, i feel like that's not the real me. Why so hard for me to open with other people?
in other hands, i-do-really-miss-my-mom-and-dad-so-freaking-much!! Lebay? sebodo teuing lah.
Saya merasa saya ini sedang mengalaimi semacam culture shock dan homesick. Seharusnya setelah nyaris satu tahun saya tinggal di Jatinangor saya udah bisa beradaptasi dengan keadaan disini. Nmun kenyataannya saya masih sulit tuh BAB (kalo urusan ini emang udanh penyakit dari kecil )dimana banyak orang beranggapan kalo udah sulit BAB itu tandanya kangen rumah.

Setiap hari jumat setelah kuliah selesa, saya selalu iri dengan teman-teman saya setiap weekend selalu pulang ke Jakarta. Bukannya saya ngga punya uang. Bukannya sya miskin. Bukannya saya mau sok irit atau sok mandiri dan dewas. Sebenernya jarak Nangor- Jakarta tuh cuma 2 jam dan cuma ngeluarin duit 26.000 +4000=30.000. Tapi apadaya? Orang tua saya tidak mengizinkan saya pulang setiap minggu. Pulang dua minggu sekali juga itu terlalu sering bagi mereka. Ini salah satu yang membuat saya sedikit tertekan menjadi anak tunggal.
Siapa bilang anak tunggal dimanaja?
Siapa bilang jadi anak tunggal itu enak?
Siapa bilang jadi anak tunggal itu semua yang dipingin pasti dikabulin? ZONK!!
Justru karena saya anak tunggal, orangtau saya mendidik saya biar mandiri. Kelewat mandiri sepertinya. Mereka ngga mau saya jadi anakyang manja. Yayayayaya saya juga udah ngerti kok tujuan mereka kayak gitu semenjak saya TK. Saya juga udah capek nyeritainnya.

Intinya orangtua saya ingin saya tinggal di nangor dan tidak terlalu sering pulangke rumah, karena menurut mereka terlalu sering pulang kerumah itu sangaaaaaat manja.
Saya pulang ker umah juga bukan pingin keluyuran ke mall atau jalan-jalan kok.
I just miss my parents. I just wanna see them. I just wanaa kiss and hug them. I just wanna have breakfast, lunch and dinner time together with them. I just wanaa sleep with them, beside my mom. Menye emang, tapi cuma itu kok yang saya pengen sekarang.
For you, yang belom pernah tinggal jauh dari orangtua kalian, lebih baik kalian puas-puasin deh sekranag sebelum kalian ngekost. Karena tentunya rasanya bakala bedaaaaa banget.

Saya jadi ngebayangin gimana jadinya kalo saya jadi kuliah di French tahun lalu. Orangtua saya sudah berfikiran tentang hal ini. Bahkan saya juga sudah mulai searching mengenai Uni manakah yang terapat jurusan yang sesuai dengan minta saya. Mama juga sudah mulai menghubungi temannya yang di Paris untuk bertanya mengenai universitas dan iving disana. Bahakan papa sudah mewanti-wanti saya agar tidak sering pulang ke Indonesia. Ya iya lah! Tekor juga kalo sering PP Indo-Paris. Ckckckc. Selain itu, mungkin bagi orang tua saya dengan menyekolahkan saya di luar membuat saya jaaaaaauh lebih mandiri (setidaknya). Namun, ngga tau kenapa di akhir-akhir sebelum UN orangtua saya merubah rencananya tidak mengizinkan saya untuk study abroad saaat ini. Mereka bilang nanti saja S2 atau S3 kalo kamu udah bener-bener siap dan dewasa. Mungkin selain itu alesannnya juga karena universitas yang terdapat jurusan yang sya mau itu letaknya jauuuuuuh dari rumah kerabat mama saya. Kalo dianalogikan itu seperti dari Jakarta- Bandung, bahakan ada yang seperti Jakarta-Solo. Wuiiiiiiiiiiih!! Memang sih naik kereta yang super cepat, tapi tetep aja tepar dijalan juga. Selain itu alasannya mungin mama-papa saya masih belum sepenuhny rela melepas saya. Buktinya papa dan mama saya sempet nangis waktu mereka ngelepas sayau untuk tinggal dan kuliah di Bandung (Jatinangor).

Yaaaaa, seenggaknya batalnya saya untuk study abroad ada sisi positih dan negatifnya juga kok :) . Danjuga saya bersyukur setidaknya orangtua saya memiliki pemikiran yang bener-benar terbaik buat anak perempuan satu-satunya ini.

XOXO
:)

You Might Also Like

4 comments

Like us on Facebook

Flickr Images